10 Tipe Mikrofon
Customer Care -

10 Tipe Mikrofon

10 Tipe Mikrofon
28 December
2018

Suara adalah hal yang menakjubkan. Semua suara yang berbeda yang kita dengar disebabkan oleh perbedaan tekanan/menit di udara sekitar kita. Apa yang menakjubkan tentang itu adalah bahwa udara mentransmisikan perubahan-perubahan tekanan begitu baik – dan begitu akurat

Anda sudah tahu mengenai mikrofon pertama, diafragma logam yang melekat pada jarum, dan jarum ini tergores pola ke sepotong foil metal. Perbedaan tekanan di udara yang terjadi ketika seseorang berbicara ke arah diafragma menggerakkan diafragma, yang memindahkan jarum, yang kemudian direkam pada foil. Ketika jarum itu kemudian berpindah kembali atas foil, getaran tergores pada foil kemudian akan memindahkan diafragma dan menciptakan kembali suara. Fakta bahwa sistem murni mekanik ini bekerja menunjukkan berapa banyak energi getaran yang dimiliki di udara.

Semua mikrofon modern berusaha untuk mencapai hal yang sama seperti aslinya, tetapi melakukannya secara elektronik bukan mekanis. Mikrofon ingin mengambil berbagai gelombang tekanan di udara dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang bervariasi. Ada beberapa teknologi yang berbeda yang biasa digunakan untuk mencapai konversi ini.


Berikut 10 tipe mikrofon – termasuk salah satu yang pertama ditemukan oleh Alexander Graham Bell :


1. Liquid Microphone / Mikrofon Liquid

Mikrofon Liquid, ditemukan oleh Alexander Graham Bell dan Thomas Watson, berada di antara mikrofon pertama yang bekerja untuk dikembangkan, dan mereka adalah pelopor untuk apa yang kemudian akan menjadi mikrofon kondensor. Mikrofon cair awal menggunakan cangkir logam diisi dengan air dan asam sulfat. Diafragma ditempatkan di atas cangkir dengan jarum di sisi penerima diafragma. Gelombang suara akan menyebabkan jarum untuk bergerak di dalam air. Sebuah arus listrik kecil berlari ke jarum, yang dimodulasi oleh getaran suara. Mikrofon cair bukan perangkat yang fungsional, tapi merupakan percobaan ilmiah yang besar.


2. Carbon Microphone / Mikrofon Karbon

Mikrofon tertua dan paling sederhana menggunakan debu karbon. Ini adalah teknologi yang digunakan dalam telepon pertama dan masih digunakan di beberapa telepon sampai sekarang. Debu karbon memiliki logam tipis atau diafragma plastik di satu sisi. Begitu gelombang suara memukul diafragma, mereka menekan debu karbon, yang mengubah resistance. Dengan menjalankan arus melalui karbon, perlawanan mengubah perubahan jumlah arus yang mengalir.


3. Fiber Optic Microphone

Sistem serat optik, yang menggunakan untaian super tipis dari kaca untuk mengirimkan informasi bukan kabel logam , telah merevolusi bidang telekomunikasi dalam beberapa tahun terakhir, termasuk teknologi mikrofon. Jadi apa masalahnya? Tidak seperti mic konvensional, yang seringkali besar dan mengirim sinyal listrik, mikrofon serat optik bisa sangat kecil, dan mereka dapat digunakan dalam lingkungan elektrik sensitif. Mereka juga dapat diproduksi tanpa logam, yang membuat mereka sangat berguna dalam magnetic resonance imaging (MRI) aplikasi dan situasi lain di mana gangguan frekuensi radio adalah masalah.


4. Dynamic Microphone

Sebuah mikrofon dinamis mengambil keuntungan dari efek elektromagnet. Ketika magnet bergerak melewati kawat (atau kumparan kawat), magnet menginduksi arus mengalir dalam kawat. Dalam mikrofon dinamis, diafragma menggerakkan baik magnet atau kumparan ketika gelombang suara memukul diafragma, dan gerakan menciptakan arus kecil.


5. Electret Microphone / Mikrofon Electret

Mikrofon electret adalah mikrofon yang paling banyak digunakan di muka Bumi ini. Karena mereka murah dan relatif sederhana, mikrofon electret digunakan dalam ponsel, komputer dan handsfree headset. Sebuah mikrofon electret adalah jenis kondensor mikrofon di mana muatan eksternal diganti dengan bahan electret, yang menurut definisi dalam keadaan permanen polarisasi listrik.


6. Ribbon Microphone / Mikrofon Pita

Dalam mikrofon pita, pita tipis – biasanya aluminium, duraluminum atau nanofilm – ditangguhkan dalam medan magnet. Gelombang suara menggerakkan pita, yang mengubah arus yang melalui pita tersebut. Mikrofon Ribbon adalah mikrofon dua arah, yang artinya mereka mengambil suara dari kedua sisi mic.

RCA PB-31 adalah salah satu mikrofon pita pertama. Diproduksi pada tahun 1931, dan mengubah industri audio dan penyiaran karena menetapkan standar baru pada clarity suara yang dihasilkan. Beberapa pembuat mikrofon lain membuat model yang sebanding, termasuk BBC-Marconi Tipe A dan ST & C Coles 4038.


7. Laser Microphone / Mikrofon Laser

Sebuah mikrofon laser bekerja dengan menangkap getaran off dari pesawat, seperti kaca jendela, misalnya, dan mengirimkan sinyal kembali ke detektor foto, yang mengubah sinar laser dipantulkan menjadi sinyal audio. Bila suara memukul kaca jendela, suara akan menekuk dan menyebabkan sinar laser untuk membelok, yang dapat diterjemahkan ke suara menggunakan fotosel. Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah mengembangkan jenis baru mikrofon laser yang bekerja dengan streaming asap di sinar laser yang ditujukan untuk photocell, yang kemudian dikonversi ke signal audio.


8. Condensor Microphone

Sebuah mikrofon kondensor pada dasarnya adalah sebuah kapasitor, dengan satu kapasitor bergerak dalam menanggapi gelombang suara. Gerakan ini mengubah kapasitansi dari kapasitor, dan perubahan ini diperkuat untuk menciptakan sinyal terukur. Mikrofon kondensor biasanya membutuhkan baterai kecil untuk memberikan tegangan kapasitor.


9. Cardioid Microphone

Jika Anda mencari untuk merekam suara yang terletak di depan dan di sisi mic – tapi tidak di belakang itu – mikrofon cardioid adalah untuk Anda. Sebuah polar plot untuk gain dari cardioid berbentuk hati, dengan sensitivitas tertinggi terletak langsung di depan mic, dan sedikit di sisi. Karena itu, mic cardioid ideal untuk merekam pertunjukan live tanpa menangkap terlalu banyak suara bising kerumunan, dan banyak mikrofon genggam yang digunakan untuk memperkuat vokal adalah mic cardioid.


10. Crystal Microphone

Kristal tertentu mengubah sifat listrik mereka karena mereka berubah bentuk. Dengan menempelkan diafragma pada kristal, kristal akan membuat sinyal ketika gelombang suara memukul diafragma.

Seperti yang Anda lihat, hampir setiap teknologi yang dapat dibayangkan telah dimanfaatkan untuk mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik. Satu hal yang paling memiliki kesamaan adalah diafragma, yang mengumpulkan gelombang suara dan menciptakan gerakan dalam teknologi apa pun yang sedang digunakan untuk membuat sinyal.


Source : http://electronics.howstuffworks.com/

Source : http://krezt.co.id/10-tipe-mikrofon/

Add Comment